Explore, Dream, Discover!

Blog Percikan Pikiran Ahmad Faizin Karimi

“ILMU PENGETAHUAN; ANUGERAH ATAUKAH BENCANA?”

Seorang guru pernah bertanya, kepada saya dalam sebuah kesempatan diskusi kecil-kecilan. Beliau bertanya: “Apakah ilmu pengetahuan adalah benar-benar sebagai suatu anugerah? Ataukah malah dia adalah bencana bagi umat manusia?”. Melihat realitanya, seolah-olah memang ilmu pengetahuan adalah bencana, tetapi apakah memang demikian adanya?

 

Kita tahu bahwa dalam dunia yang seperti ini dimana globalisasi (dalam artian yang luas, bukan sekedar globalisasi komunikasi tetapi juga Ipoleksosbudhankam) masuk dengan sangat bebas dalam setiap sendi kehidupan manusia, kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi adalah hal yang signifikan bagi progresifitas kehidupan, terutama sejak masa pencerahan (enlightment) di Eropa. Tidak ada hal yang tidak dimasuki oleh ilmu pengetahuan, bahkan termasuk filsafat (yang sering dikatakan sebagai pasukan artileri terhadap ilmu pengetahuan). Agresi ilmu pengetahuan dalam bidang yang disebut terakhir sampai-sampai memunculkan wacana kematian filsafat dalam studi Post-modernisme.

 

 

Ilmu pengetahuan, pada implementasinya dalam kehidupan, otomatis akan menghasilkan teknologi. Ini tidak bisa dipisahkan, sehingga orang sering menggabungkan kedua kata ini menjadi Ilmu pengetahuan dan Teknologi (IpTek). Kalau ilmu pengetahuan bersifat teoritis dan tidak berbentuk, maka teknologi adalah praktis dan berbentuk. Diantara ilmu pengetahuan dan teknologi, sebenarnya terdapat sebuah etika atau norma mendasar serta prinsip utama yang harus ditaati.

 

Idealnya, ilmu pengetahuan bersifat tidak pasti. Dalam artian selalu berkembang dan fleksibel ke arah positif, dinamis dan terdapat keterkaitan yang serius dengan nilai etika dan moral. Ilmu pengetahuan seharusnya berkembang positif dibarengi dengan sikap ilmiah yang benar. Sedangkan teknologi seharusnya mapan. Dalam artian tidak digunakan untuk tujuan negatif dan egoistis. Teknologi diperuntukkan bagi kesejahteraan umat manusia.

 

 

Namun dalam kenyataannya (Das Sein), malah terbalik. Ilmu pengetahuan menjadi mapan, tidak ada pengembangan yang berarti, tidak integral dengan nilai moral dan etika dan tidak dibarengi dengan sikap ilmiah yang benar. Ekses otomatisnya, teknologi atau mesin menjadi tidak pasti. Mesin digunakan tanpa melihat akibat jangka panjangnya, demi kepentingan sesaat, keuntungan semu dan bukan untuk kesejahteraan umat manusia dalam jangka panjang. Antoni Giddens dalam The Third Ways mengistilahkan dengan High-Consequence Risk sebagai resultan dari Ontological Security dan Manufactured Uncertainty ini. Dia menganalogikannya sebagai Juggernaut (Truk besar) yang membawa muatan berat dan berjalan turun kebawah tanpa terkontrol (yang artinya terlalu riskan terkena musibah).

* The Real High-Consequency Risk

Memang, kalau kita bicara hidup, tidak akan pernah terlepas dengan apa yang dinamakan resiko, itu adalah keniscayaan. Tetapi konsekuensi akibat kemapanan ontologi dan ketidakpastian teknologi adalah terlalu besar. Jika saja di dunia ini ada pemimpin sebuah negara yang lalim tetapi menguasai teknologi nuklir yang hebat, dengan sekali sentuh tombol, dunia akan lenyap. Itu adalah contoh tingginya resiko dalam medio yang singkat, tetapi sesungguhnya High-Consequency Risk dalam durasi lambat—tetapi pasti—sudah berjalan. Gambaran umumnya adalah sebagai berikut :

Manufactured Uncertainty ® Produk yang tak terkendali
Ontological Security ® Sikap pragmatis, Economical oriented An-Sich, egois, Dll.

Hal ini akan menimbulkan banyak masalah dalam kehidupan manusia. Kerusakan alam (berarti di dalamnya juga termasuk kerusakan nature & nurture. Natural dan sosial) telah terjadi akibat implementasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang salah. Ini menyebabkan fenomena yang disebut sebagai Uncontrolled Globalication and technologies, yakni diantaranya :

1. Kerusakan lapisan Ozon (O3) akibat efek rumah kaca dan pemakaian Freon serta polusi. Dalam jangka waktu yang lama bisa menimbulkan penyakit akibat radiasi matahari, seperti kanker kulit.

 

2. Pasar bebas. Adanya pasar bebas sebenarnya sangat riskan menimbulkan kegoncangan ekonomi suatu negara. “Uncoverage financial of state ‘Cause of Suddenly attack”, siapapun tahu bahwa sekuat apapun cadangan devisa suatu negara, tidak akan bisa bertahan jika terkena serangan finansial yang tiba-tiba. Ini disebabkan para spekulan mata uang di perdagangan bebas.

 

3. Bom atom, Nuklir dan persenjataan berat lainnya termasuk senjata biologi. Kita tentunya tahu dengan akibat dari bom Atom di Hirosima dan Nagasaki yang tidak hilang efek radiasinya dalam 7 generasi.

4. Global Warming and Global Dimming. Pemanasan dan pendinginan Global yang membuat ketidakpastian cuaca dan suhu, sangat berpengaruh pada pertanian dan produksi alam. Dan banyak fenomena lain yang terjadi.

Memperhatikan itu semua, akan muncul dalam pikiran kita (ini jika kita masih punya kepedulian, tidak apriori dan skeptis), sebenarnya kehidupan ini sedang menapaki kurva naik (semakin positif) ataukah kurva turun (semakin negatif) ?

Jika kita termasuk penganut paham bahwa pencerahan (enlightment) dan revolusi industri adalah perkembangan positif, maka kita akan beranggapan bahwa kehidupan manusia sedang berjalan kearah yang lebih baik. Tetapi jika kita adalah kaum skeptis dan nihilis, maka kita akan mengatakan bahwa sekarang manusia dalam keadaan : “BAHAYA!!!”. Atau jika anda adalah seorang yang revolusioner, maka anda akan berusaha berbuat untuk memperbaikinya kembali. Terserah apa idealisme anda.

* Ilmu pengetahuan, ikut bertanggung jawabkah?

Lalu apakah ilmu pengetahuan ikut bertanggung jawab dengan semua ketidakpastian dan kerusakan ini? tunggu dulu. Tolak ukur dan sudut pandangn mana yang anda gunakan untuk itu, jangan secara sporadis meng-iya-kan atau men-tidak-kan.

Sebenarnya, sebagai sebuah entitas, ilmu pengetahuan adalah independen dan suci—berarti termasuk teknologi—yang tidak ada kaitannya dengan semua ini. ilmu pengetahuan pada dasarnya adalah baik. Entah itu perkembangan yang ditimbulkannya positif atau negatif, dia tetap suci.

 

Tetapi di sisi lain, sebagai sebuah instrumen –dalam artian ilmu pengetahuan adalah alat dan proses, instrumental—keberadaannya adalah koheren, tergantung dan diarahkan. Siapa yang mengarahkan? Tentu saja subyek ilmu pengetahuan, dalam hal ini manusia.

 

Jadi siapa yang salah? Jawabnya kita semua!!

 

“Lho saya kan bukan orang jahat?”, mungkin begitu komplain bagi mereka yang tidak ingin disalahkan. Tetapi tetap saja kita semua salah. Kesalahan orang yang berbuat salah adalah tidak melakukan hal yang benar, dan kesalahan kita—yang mengaku tidak salah—adalah membiarkan orang lain berbuat salah. Anda tentu tahu dengan analogi “kapal besar” bukan, dimana jika kita membiarkan seseorang melobangi kapal, berarti kita juga bersalah (artinya bunuh diri) karena membiarkannya terjadi.

 

 

Kalau sudah begini, ayat Ta’muruuna Bil Ma’rufi wa Tanhauna ‘Anil Munkari seolah hanya jargon dan slogan kosong umat Islam, bagaimana pendapat anda, saya tunggu!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on March 4, 2007 by in Intelektual.

Kategori Artikel

Archives

MY BLOG’S AWARD

My Book: Siapapun Bisa Menerbitkan Buku!

My Book: Think Different

buku think different

My Book: Politik Kiai Dahlan

Pemikiran dan perilaku politik kiai haji ahmad dahlan

My Book: Kurban; Kekerasan Berbingkai Agama?

buku kurban

The Inspiring Nature

Pengunjung

  • 46,642 pembaca
%d bloggers like this: